UKGC Unveils £337,631 Regulatory Settlement with Vivaro Limited Following AML and Safer Gambling Failures

UKGC Unveils £337,631 Regulatory Settlement with Vivaro Limited Following AML and Safer Gambling Failures

Komisi Perjudian Inggris (UKGC) telah mengungkapkan bahwa operator perjudian online Vivaro Limited, yang saat ini berdagang di negara tersebut sebagai vbet, akan membayar penyelesaian peraturan senilai £337.631 setelah sejumlah kegagalan untuk mematuhi undang-undang perjudian Inggris.

Penyelesaian antara operator perjudian digital dan badan pengawas perjudian Inggris mengikuti penyelidikan yang dilakukan oleh pengawas. Penyelidikan menemukan beberapa kegagalan dalam prosedur dan proses perjudian dan anti pencucian uang yang lebih aman dari Vivaro Limited.

Investigasi mengikuti penilaian kepatuhan yang dilakukan oleh regulator pada bulan April 2021 dan diakhiri dengan dimulainya tinjauan regulasi atas Lisensi Pengoperasian Jarak Jauh Gabungan operator No.:000-044662-R-324273-017 berdasarkan pasal 116 dari Bertindak. Tinjauan tersebut menemukan bahwa proses Vivaro Limited ditujukan untuk penyediaan perjudian yang lebih aman dan pencegahan pencucian uang.

Dalam pernyataannya pada 17 Januari, Komisi Perjudian mengungkapkan bahwa seluruh jumlah yang dibayarkan sebagai penyelesaian oleh perusahaan perjudian online ditetapkan untuk mendanai tujuan yang bertanggung jawab secara sosial. Itu juga mengeluarkan pernyataan publik dengan informasi lebih rinci tentang kegagalan operator.

Beberapa Ketentuan Lisensi dan Ketentuan Kode Tanggung Jawab Sosial Dilanggar oleh Vivaro Limited

Menurut pernyataan publik Komisi Perjudian Inggris, Vivaro Limited gagal mematuhi sejumlah Ketentuan Lisensi dan Kode Praktik (LCCP) dalam periode dari Oktober 2020 hingga Juni 2021. menemukan kegagalan dalam penerapan kebijakan, kontrol, dan prosedur anti pencucian uang perusahaan, serta kekurangan signifikan dalam kebijakan, praktik, kontrol, dan prosedur perjudian yang bertanggung jawab. Kekurangan tersebut juga mencakup beberapa kelemahan dalam pelaksanaannya.

Badan pengatur perjudian negara berbagi bahwa perusahaan perjudian online gagal mematuhi paragraf 2 dan 3 dari ketentuan Lisensi 12.1.1 yang mengharuskan operator untuk mencegah pendanaan teroris dan pencucian uang. Selain itu, Vivaro Limited gagal mematuhi Ketentuan Lisensi 12.1.2 yang mewajibkan perusahaan perjudian yang berbasis di yurisdiksi asing untuk memastikan mereka tetap sejalan dengan ketentuan Peraturan Pencucian Uang, Pendanaan Teroris, dan Transfer Dana 2017.

Operator perjudian online juga ditemukan gagal mematuhi paragraf 1 dan 2 dari Ketentuan Kode Tanggung Jawab Sosial (SRCP) 3.4.1, yang mengharuskan perusahaan untuk memastikan mereka berinteraksi dengan pelanggan mereka dengan cara yang mengurangi risiko mengalami kerugian terkait perjudian. Operator juga diharapkan mempertimbangkan panduan tentang interaksi pelanggan dari Komisi Perjudian Inggris.

Seperti disebutkan di atas, Vivaro Limited akan melakukan pembayaran alih-alih paket penalti senilai £337.631. Perusahaan menerima bahwa ada kelemahan signifikan dalam sistemnya yang terkait dengan pengelolaan pelanggan untuk tujuan anti pencucian uang dan tanggung jawab sosial. Selain itu, operator perjudian online menerima bahwa ada pelanggaran ketentuan lisensi utama yang terjadi dalam jangka waktu yang lama, berdampak pada berbagai tujuan lisensi, terutama yang terkait dengan anti pencucian uang dan pembiayaan anti terorisme, dan melindungi individu yang rentan dari potensi bahaya. atau eksploitasi dengan perjudian.

Olivia Kol

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat pada pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Ronald Clark