Daniel Williams

UKGC Suspends Online Gambling Operator’s Licence for Failing to Participate in GAMSTOP

Komisi Perjudian Inggris mengungkapkan bahwa mereka telah menangguhkan perusahaan perjudian online untuk bertransaksi dengan pelanggan Inggris setelah operator gagal berpartisipasi dalam GAMSTOP, skema pengecualian diri perjudian yang lebih aman di negara itu.

Pada 3 November 2022, LEBOM Limited, yang berdagang dari platform lebom.app, telah ditangguhkan dari operasi dengan segera hingga UKGC mendapatkan bukti bahwa perusahaan telah sepenuhnya mengintegrasikan skema GAMSTOP. Selanjutnya, pengawas perjudian mengungkapkan bahwa mereka telah meluncurkan tinjauan izin operasi LEBOM berdasarkan pasal 116 Undang-Undang Perjudian Inggris tahun 2005.

Komisi Perjudian telah memberi tahu LEBOM Limited bahwa selama penangguhan lisensinya, perusahaan diharapkan untuk tetap fokus dalam memperlakukan pelanggannya secara adil. Operator perjudian juga diharapkan untuk memberi tahu penggunanya sepenuhnya tentang perkembangan apa pun yang dapat memengaruhi mereka.

Penangguhan izin operasi LEBOM Limited No. 057417-R-333051-002 tidak menghalangi perusahaan perjudian untuk mengizinkan pelanggannya mengakses akun mereka dan menarik potensi kemenangan mereka.

Seperti yang dilaporkan Casino Guardian sebelumnya, skema pengecualian diri GAMSTOP secara khusus ditujukan untuk orang-orang yang sulit mengendalikan kebiasaan judi mereka dan membutuhkan bantuan untuk berhenti. Dua tahun lalu, pada tahun 2020, badan pengatur perjudian Inggris mewajibkan semua operator perjudian online yang menargetkan pelanggan Inggris untuk menerapkan skema tersebut guna menjamin perlindungan yang lebih baik bagi penjudi lokal.

Layanan Pengecualian Mandiri GAMSTOP Diluncurkan untuk Membantu Penjudi Bermasalah di Inggris

Direktur Eksekutif Badan Pengatur Perjudian Inggris, Kay Roberts, telah menyoroti fakta bahwa GAMSTOP menyediakan layanan pengecualian diri yang ternyata sangat penting bagi orang-orang yang mengetahui bahwa mereka menderita akibat negatif dari bahaya terkait perjudian. Inilah sebabnya mengapa UKGC merasa benar-benar tidak dapat diterima bagi perusahaan perjudian online mana pun yang gagal berpartisipasi dalam skema dan memastikan pelanggannya terlindungi dengan baik dari bahaya terkait perjudian.

UKGC telah menunjukkan tekadnya untuk menegakkan aturan yang lebih ketat dan memberi sanksi kepada perusahaan perjudian yang tidak beroperasi sesuai dengan kewajiban yang mereka miliki di bawah kerangka legislatif yang ada. Sejauh ini, Komisi Perjudian telah memberlakukan denda yang besar dan kuat pada beberapa operator perjudian online terbesar di negara ini, termasuk Entain, Betway, Smarkets, dll.

Baru-baru ini, pada bulan September 2022, regulator perjudian negara itu memberlakukan denda senilai £408.915 pada Betway, merek taruhan olahraga populer untuk dugaan promosi produk perusahaan kepada khalayak di bawah umur dengan menambahkan logo hyperlink pada halaman anak-anak di situs web West Ham United FC

Hanya sebulan sebelumnya, pada bulan Agustus, Komisi Perjudian memerintahkan raksasa taruhan dan game Entain untuk membayar denda 17 juta poundsterling setelah operator ditemukan gagal mematuhi beberapa prosedur anti pencucian uang dan kewajiban tanggung jawab sosial. Dan pada bulan Juli, perusahaan perjudian online lainnya – Smarkets – mengalami reaksi regulasi setelah UKGC menjatuhkan sanksi £ 630.000, peringatan formal, dan perintah untuk audit independen karena anti pencucian uang dan pelanggaran tanggung jawab sosial.

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Ronald Clark