Thanksgiving Prayer

Thanksgiving Prayer

Dia terlihat sakit, lawanku. Dia menelan ludah, berusaha bersikap seolah uang itu tidak berarti apa-apa baginya.

Dia tertekan.

Dia menyipitkan mata, mencoba bernegosiasi dengan aliran waktu dan menemukan kenyataan di mana ini tidak terjadi. Pria kami kurus tapi tidak tinggi, dia tidak memakan banyak tempat di dunia ini. Dia mungkin dibesarkan dengan sereal dan susu skim, hamburger daging tanpa lemak, dan kacang polong beku. Dia berambut pirang dan sedikit manis, sepupu si anu yang menyukai video game.

Jadi dia bukan tipe orang yang meminta banyak, tapi bukan berarti dia juga siap untuk segalanya. Lagi pula, ini terjadi pada orang lain. Wajahnya berkerut: semua orang akan tahu, jika aku tidak membuatnya terlalu berlebihan, dia benar-benar kesakitan, tangannya baru saja tersangkut di pintu mobil atau menjejakkan jari-jari kakinya yang telanjang ke kaki besi rangka tempat tidur.

Setelah berlari dan bermain buruk hampir sepanjang bulan, saya diberi hadiah penangguhan hukuman: menggandakan perusak ini untuk ratusan keuntungan.

Aku menoleh untuk membuat gerakan simpatik: dia masih terlihat sakit. Namun, kesehatan keuangan saya kembali ke arah yang benar. Setumpuk keripik ada di depan saya; ada terlalu banyak untuk ditumpuk tanpa terlihat seperti penis. Saya membiarkan tumpukan itu duduk, seluruh kalkun ditempatkan tidak di tengah meja tetapi di piring saya. Ini adalah tempat sampah yang terbalik.

Apa hal yang kita lakukan di ujung tangan?

Ah ya, tipnya. Sebuah pengakuan atas anugerah yang kita terima, bukan hanya untuk Tuhan, tapi untuk, eh, apa yang dikatakan label kecil itu, Julio? Julius?

Sekarang, itu bisa berjalan baik, jadi lebih keren, tapi lebih dari lebih keren bagi saya.

Apa yang akan saya lakukan dengan penangguhan hukuman saya?

Sebagian besar saya ingin bermain lebih baik, karena sekarang saya bisa merasa lebih baik. Saya sudah memikirkannya sejak saya turun di sini, terlebih lagi di bulan ini hasil negatif. Saya belum merasa seperti diri saya sendiri selama bertahun-tahun, tidak tidur lebih dari beberapa jam setiap kali. Terus-menerus kelelahan, sesi saya berakhir lebih awal dan mulai lambat. Saya menjadi hampir tidak kompeten selama berjam-jam bermain saya.

Tapi… Saya masih bisa, bahkan di tengah-tengah itu, fokus. Saya bisa menyatukan permainan saya, tidak bingung atau malas. Aku yakin itu.

Ini tentang humor. Bukan haha ​​humor, tapi perspektif, sagacity: selera humor. Luangkan waktu sejenak untuk berhenti sejenak dan melihat makna yang mendasarinya. Apa artinya ukuran yang sedikit terlalu besar itu? Apakah saya bahkan memiliki harapan jika saya terlibat, atau apakah ini hanya vpip otomatis otak-otomatis yang ditakdirkan untuk merusak malam saya?

Saya bisa melakukannya, saya bisa mengambil tindakan.

“Hei kotak keberuntungan, apa yang akan kamu lakukan jika giliranmu untuk berakting?”

Maaf. Hanya berusaha untuk tidak mengisap di sini, dan bahkan mungkin bersyukur.

Bersyukur.

Saya mengupas kartu saya: jack. Bagus.

Aku melihat ke atas. Anak sereal memiliki tombol. Dia masih berani mengatur dirinya sendiri.

Mungkin… mungkin aku memang pantas mendapatkan pot itu.

Ya.

Muhahahaha. Mari kita mendapatkan keparat ini.

Amin.

Postingan Doa Syukur muncul pertama kali di Out of Position.

Author: Ronald Clark