Daniel Williams

Problem Gamblers in the UK Posed to Suffer the Biggest Negative Impact of Genuine Financial Difficulties and Rising Living Costs

Pada awal tahun, pusat media Inggris menyoroti bahwa “gunung utang” terus bertambah untuk beberapa keluarga di Inggris.

Menurut data yang diberikan oleh firma akuntan PwC, jumlah keseluruhan utang tanpa jaminan di negara tersebut telah meningkat menjadi £400 miliar, atau lebih dari £16.000 per rumah tangga. Analis juga mengatakan bahwa harga barang-barang penting, bersama dengan kenaikan suku bunga pinjaman, harus dianggap sebagai elemen dalam tren yang memburuk yang telah membuat lebih dari dua juta penduduk Inggris menggunakan “makanan darurat” selama tiga hari di makanan lokal. bank selama setahun terakhir. Selain itu, banyak dari orang-orang ini akan dipekerjakan secara permanen.

Mark Serwotka, sekretaris jenderal serikat PCS, mengatakan kepada BBC bahwa saat ini sekitar 40.000 orang yang bekerja di sektor publik Inggris menggunakan bank makanan.

Seperti yang ditulis Dominic Lawson untuk The Daily Mail, seperti yang disarankan oleh angka utang tanpa jaminan, kondisi yang tidak stabil dan kenaikan biaya hidup telah memaksa banyak pekerja sektor publik untuk menggunakan bank makanan nasional bahkan jika gaji mereka melebihi rata-rata nasional. Lonjakan biaya hidup jelas lebih tinggi dari yang diperkirakan orang, sehingga tidak ada pilihan lain bagi orang-orang seperti itu. Mr Lawson juga berbagi beberapa kekhawatiran bahwa peningkatan penggunaan bank makanan di Inggris, terkait dengan kesulitan keuangan yang sebenarnya, terkait dengan masalah kemiskinan dan perjudian.

Liberalisasi Industri Perjudian Inggris Paling Mempengaruhi Orang dan Komunitas Termiskin

Menurut pendapat Lawson, keputusan Administrasi Blair / Brown tahun 2005 untuk memperluas industri perjudian Inggris telah membantu sektor ini berubah menjadi “bencana sosial dalam pembuatan” yang secara khusus memengaruhi anggota masyarakat termiskin.

Lebih dari satu setengah dekade kemudian, House of Lords menerbitkan sebuah laporan berjudul “Gambling Harm – Time For Action”, membahas dampak liberalisasi pasar perjudian lokal terhadap individu, keluarga, dan masyarakat secara keseluruhan. Laporan tersebut menemukan bahwa sepertiga dari satu juta orang Inggris menderita gangguan perjudian. Selain itu, laporan tersebut mengungkapkan bahwa setiap penjudi bermasalah menyakiti enam orang lainnya sebagai akibat dari kekacauan mereka melalui kejahatan, kehilangan pekerjaan, perpecahan keluarga, kehilangan rumah, dan, sayangnya, kehilangan nyawa.

Dominic Lawson memberikan penghormatan kepada organisasi lokal – Gambling With Lives – yang telah bekerja untuk meningkatkan kesadaran publik akan masalah perjudian dan bahaya terkait perjudian. Badan amal yang ditemukan oleh orang tua dari seorang pemuda, yang bunuh diri akibat kecanduan judi, telah meminta Pemerintah Inggris untuk menangguhkan iklan perjudian. Ia juga mendesak pihak berwenang untuk memperkeras sikap mereka terhadap perjudian sehingga pembatasan lebih lanjut diterapkan di sektor tersebut.

Menurut jurnalis Inggris yang populer, salah satu masalah utama kecanduan judi adalah bahwa para penjudi bermasalah hampir tidak dapat dibujuk bahwa mereka harus mengakhiri kebiasaan kompulsif mereka. Dan iklan perjudian yang konstan, bersama dengan penawaran dan promosi khusus yang digunakan oleh perusahaan perjudian untuk menarik lebih banyak pelanggan membuat segalanya menjadi lebih sulit.

Pasar Perjudian Daring Terus Meningkat di antara Pembatasan Lebih Lanjut pada Sektor Perjudian Ritel

Mr Lawson mengutip laporan tahun 2021 yang dikeluarkan oleh Standard Life Foundation yang mengungkapkan bahwa jumlah toko taruhan lebih dari 10 kali lebih tinggi di daerah yang paling miskin di Inggris daripada di bagian negara yang paling makmur. Ini pada dasarnya berarti bahwa anggota masyarakat termiskin menjadi sasaran lebih banyak oleh operator perjudian.

Dengan pembatasan efektif yang diberlakukan Pemerintah Inggris pada apa yang disebut terminal taruhan peluang tetap (FOBT) beberapa tahun yang lalu, perusahaan telah mencoba untuk meningkatkan kehadiran mereka secara online, dengan tingkat partisipasi perjudian online meningkat beberapa kali lipat selama penguncian Covid-19. . Namun, untuk saat ini, Pemerintah belum memberlakukan batasan taruhan pada operasi perjudian online.

Pada bulan Juni 2022, Pusat Penelitian Sosial Nasional mengungkapkan bahwa kerugian pelanggan di semua jenis layanan perjudian yang ditawarkan melalui Internet terkonsentrasi di wilayah negara yang paling tertinggal.

Selain itu, skala kerugian ini sangat besar. Dalam empat dari lima tahun terakhir, lebih dari £14 miliar hilang oleh penjudi lokal di semua vertikal. Dominic Lawson mengutip beberapa angka yang diberikan oleh H2 Gambling Capital, seorang analis industri terkemuka, yang menurutnya ukuran pasar perjudian online yang diatur di Inggris telah mencapai £10,34 miliar, menjadikannya yang terbesar dalam skala global.

Daniel Williams

Daniel Williams telah memulai karir menulisnya sebagai penulis lepas di media kertas lokal. Setelah bekerja di sana selama beberapa tahun dan menulis tentang berbagai topik, dia menemukan ketertarikannya pada industri perjudian.

Daniel Williams

Author: Ronald Clark