5 tips for oil painting beginners

5 tips for oil painting beginners

1) Sebelum Anda mulai, penting untuk memikirkan di mana Anda akan melukis. Banyak media, seperti terpentin, mengeluarkan knalpot berbahaya yang dapat menyebabkan goyah, pingsan, dan setelah beberapa waktu, masalah pernapasan. Terpentin juga sangat mudah terbakar, dan bahkan pakaian yang telah mempertahankan media dapat menyala sendiri jika tidak dibuang dengan benar. Sangat penting bahwa Anda bekerja di ruang berventilasi yang mendekati metode terlindung untuk transfer. Jika Anda tidak dapat bekerja di ruang seperti itu, cobalah melukis dengan akrilik, yang dapat dengan mudah, memiliki beberapa karakteristik cat minyak dengan bantuan media yang luar biasa.

2) Instrumen yang paling penting adalah kuas. Mulailah dengan berbagai macam, mencari variasi yang pas seperti biola – bentuk bulat, persegi, dan kipas adalah beberapa model – dan bahan, mirip dengan bulu sable atau serat. Sepanjang garis ini Anda secara fisik dapat melihat karakteristik dan kontras di kuas sebelum Anda membelinya. Untuk menyempurnakan kuas dan cat Anda, cobalah membeli pisau palet untuk memadukan warna Anda—melakukan hal itu dengan kuas malah bisa merusak serat Anda setelah beberapa waktu. Untuk palet, banyak pengrajin memasukkan bahan ke dalam sedikit kaca besar, tetapi jika Anda menemukan sedikit tambahan kaca tergeletak di sekitar, Anda dapat menggunakannya dengan hanya membungkus ujungnya dengan pita pipa.

3) Ketika Anda pergi untuk membeli cat, kemungkinan besar Anda akan bertemu dengan sekat warna pelangi. Alih-alih mendapatkan setiap bayangan yang ingin Anda masukkan ke dalam lukisan Anda, mulailah dengan hanya beberapa—hati-hati memilih tabungnya. “Biasanya, kombinasi biru kadmium atau biru laut adalah pilihan yang disukai saat pertama kali memulai,” tambahnya. Ketika Anda bekerja dengan dua warna terbalik, seperti biru dan oranye, itu mendorong Anda untuk berkonsentrasi pada harga – seberapa terang atau redup bayangan Anda– – daripada kekuatan atau kroma.

4) Latihan utama yang ditentukan Chisom untuk pelukis baru adalah membuat lukisan menggunakan pisau palet daripada kuas. “Salah satu isu paling esensial yang muncul berkaitan dengan asumsi bahwa kemampuan menarik berarti melukis,” kata Chisom. “Siswa fokus pada pemikiran menggambar dan dengan cepat dikuasai oleh kekhawatiran seperti cat minyak– – bahwa bahannya bukan media kering, bayangan itu bisa membuat gambar lebih bagus daripada garis lebih sering daripada tidak, bahwa permukaan bahannya setengah lukisan, dan sebagainya.”

5) Gaya seorang pelukis secara teoritis tidak dapat diprediksi seperti subjek yang mereka lukis. Hal ini sering terjadi ketika spesialis bekerja “basah-basah”– – sebuah sistem di mana cat basah diterapkan ke lapisan cat sebelumnya, yang belum kering. Ketika Anda bekerja dengan gaya ini, sulit untuk melapisi cat untuk membuat tipuan gambar yang masuk akal, sehingga fisik dan kehalusan cat menjadi perhatian utama.

Author: Ronald Clark